Gus Yaqut Optimis Peluang Keberangkatan Jemaah Haji 2021 Masih Terbuka

M. Isa | Senin, 15/03/2021 16:01 WIB
Gus Yaqut Optimis Peluang Keberangkatan Jemaah Haji 2021 Masih Terbuka Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas (foto: kemenag)

RADARBANGSA.COM - Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas melakukan rapat Pembahasan Penyelenggaran Haji bersama Komisi VIII DPR, Gedung DPR RI, Senin 15 Maret 2021.

Dalam kesempatan itu, Gus Yaqut sapaan akrabnya, mengaku optimis peluang keberangkatan jemaah Indonesia pada penyelenggaraan haji 1442H/2021M masih terbuka. 

“Kami optimis kemungkinan diselenggarakannya haji tahun ini masih terbuka,” ungkap Gus Yaqut.

Optimisme ini, menurut Menag Yaqut didasarkan beberapa hal, di antaranya telah dilakukannya vaksinasi Covid-19 di Arab Saudi sebagaimana juga telah dilakukan di Indonesia. “Otoritas Arab Saudi juga telah menyatakan akan membuka penerbangan internasional pada 17 Mei 2021. Situasi ini lebih positif dibandingkan tahun lalu yang menutup penerbangan luar negeri, tak terkecuali selama musim haji 2020,” tutur Menag. 

“Oleh karenanya, seberapa pun tipis kemungkinannya, kami masih tetap berusaha mempersiapkan penyelenggaraan haji pada tahun ini,” imbuhnya. 

Gus Yaqut memaparkan, pihaknya juga telah melakukan berbagai upaya diplomasi dengan berbagai otoritas terkait di Arab Saudi. “Antara lain dengan Duta Besar Kerajaan Arab Saudi untuk Indonesia, Menteri Urusan Haji dan Umrah Arab Saudi yang baru saja direshufle, serta lembaga-lembaga terkait lainnya, baik melalui pertemuan tatap muka langsung, melalui video conference, serta melalui surat,” ujar Menag. 

Kemenag juga lanjutnya, telah menyusun beberapa skenario penyelenggaraan haji tahun ini. Skenario ini disusun utamanya berdasarkan asumsi jumlah kuota dan penerapan protokol kesehatan dalam perspektif internasional. 

“Skenario penyelenggaraan haji tahun ini yang kami susun meliputi beberapa hal, di antaranya penerapan protokol kesehatan, pergerakan jemaah di Tanah Suci, durasi masa tinggal jemaah, dan aspek ibadah haji di masa pandemi,” jelas Menag.